Angkringan Kober

Fiuh, sudah hampir seminggu belum pulang. Jobless dan krismon abis!! Tapi seperti kata iklan, enjoy aja. Karena duit tinggal beberapa lembar terpaksa ngirit makan, kalau perlu gretongan.. haha.. makasih banyak Gie atas dinner pecel lele (sampai “jackpot” gw, haha) dan breakfast botok petai cenai (enak cuy). Next time siapa lagi ya? Eh.. That’s what a friend for, right? Mbuahahaha..

Semalam, saya dengan Onay iseng mencoba Angkringan Jogja di Kober, Depok (ceileh.. suku krismon sok wisata kuliner). Angkringan Kober Jogja di Kober itu letaknya di depan dokter gigi yang sederet dengan Prasimax. Pokoknya di parkiran ruko seberang jalan akses stasiun UI. Onay dan saya sendiri juga sudah tahu bagaimana Angkringan Jogja sebenarnya.. lesehan, lauk yang diangetin, nasi kucing, teh tubruk, muda-mudi wew, hingga pagi.. Yah cocoklah buat suku krismon.

FYI, terakhir saya dinner model begini di Jogja sekitar 3 tahun yang lalu (bareng iyo dan bulux) dan seingat saya murah abis. Dengan rasa pede saya pilih sate usus 2, tempe bacem 2, nasi 2, dan es teh manis sambil mikir kisaran goceng. Onay lauknya hampir sama, tapi pakai 4 nasi. Pakai 4 nasi itu sebenarnya hampir sama dengan sepiring di warteg. Selain yang saya sebutkan, jenis lauk lainnya yang tersedia adalah tahu bacem, sate ati, mendoan, perkedel kentang, dsb. Kalau soal rasa, jangan tanya dah.. Saya kurang peka soal enak atau gak enak.. yang jelas selama halal, gak beracun dan gak bikin mual, hajar bleh!!

Beh, ternyata pesanan saya seharga Rp 12.000,- dan Onay Rp 14.000,-. Jadi sebungkus nasinya itu Rp 1500. Kalau lauknya Rp 1.500 atau Rp 2.000 (CMIIW). Dua kali lebih mahal dari nasgor Nasrul yang segunung. Tapi sebenarnya bukan masalah kuantitas, tapi kualitas. Ya iyalah, masa setiap malam makan nasgor Nasrul terus.